Masalah Umum dalam Berkomunikasi dengan Pasien

Kesalahpahaman dapat saja terjadi antara pasien dengan petugas kesehatan. Namun sebaiknya ini harus dihindari agar tidak terjadi kesalahan terhadap pemberian terapi pasien. Kesalahpahaman juga dapat terjadi diantara petugas kesehatan seperti antara dokter dengan perawat. Untuk itu komunikasi baik antar petugas kesehatan maupun dengan pasien sebaiknya dijaga dengan baik. Berikut terdapat masalah umum yang sering terjadi dalam berkomunikasi dengan pasien, yaitu :

  • Kurangnya mendengarkan atau dini gangguan bicara pasien
  • Penggunaan terminologi medis atau jargon
  • Kurangnya minat atau kasih sayang
  • Kurangnya perhatian terhadap pandangan pasien
  • Pengabaian cacat komunikasi pasien (misalnya asing bahasa, gangguan pendengaran)
  • Kelalaian untuk memverifikasi bahwa pasien memahami informasi disajikan
  • Kurangnya waktu atau ketersediaan untuk pasien.


masalah umum
Alat Kebidanan Gunting Episotomi

Gejala Perilaku Komunikasi yang Mengganggu

  • Profane atau tidak menghormati bahasa
  • merendahkan atau menyinggung perilaku
  • seksual komentar
  • Kurangnya kontrol emosi sendiri (misalnya kemarahan)
  • Mengkritik staf di depan pasien atau rekan kerja
  • Negatif komentar pada perawatan yang diberikan oleh orang lain
  • Inappropriate komentar dalam catatan kasus
  • Ketidakjujuran, kurangnya kritik-diri, penyembunyian kesalahan.

Identifikasi Masalah Komunikasi Menyebabkan Kesalahan dalam Analisis Sistematis Peristiwa Penting: Checklist


• Pasien-faktor yang terkait
  Apakah ada hambatan komunikasi (bahasa, pemahaman, perhatian)?
  Apakah ada ketegangan dalam hubungan dokter-pasien?
• Tugas-faktor yang terkait
  Apakah hasil laboratorium dengan benar dikomunikasikan dan dipahami?
  Apakah ada protokol dan prosedur serah terima?
Individu faktor anggota staf
  Apakah staf dilatih dalam keterampilan komunikasi?
• Tim faktor
  Apakah staf berkomunikasi secara efektif dalam tim kesehatan?
  Apakah ada masalah dengan formal (tertulis) komunikasi, seperti keterbacaan pesan?
Tempat Kerja faktor
  Apakah ada masalah dengan gangguan beban kerja, stres dan sering?
• Organisasi dan manajemen faktor
  Apakah ada budaya keselamatan?
  Apakah ada tingkat atas komitmen untuk komunikasi yang memadai dengan pasien dan  
  dalam staf?

Komunikasi Tentang Risiko Penyelidikan dan Pengobatan 

Semua intervensi kesehatan, baik untuk investigasi atau untuk pengobatan, membawa resiko bagi kesejahteraan pasien. penilaian risiko oleh pasien terutama ditentukan bukan oleh fakta-fakta tetapi oleh pasien emosi. Banyak keluhan yang dibuat karena pasien merasa bahwa dokter itu tidak peduli dan bahwa risiko tidak menjelaskan sehingga pasien bisa memahami mereka dan membuat informasi pengambilan. Sepanjang proses mengkomunikasikan risiko penting jujur tentang apa yang diketahui, dan tidak diketahui, dan untuk mengeksplorasi rakyat pengertian, reaksi dan pendapat tentang informasi bahwa mereka diberikan.

  • Komunikasi Setelah Peristiwa Buruk

Ada kecenderungan bagi dokter untuk mengurangi komunikasi mereka dengan pasien setelah peristiwa buruk, terutama karena mereka sering merasa bersalah dan cemas tentang potensi untuk keluhan atau mengklaim. Penghalang lain telah menjadi keyakinan luas bahwa mengatakan maaf kepada pasien dan / atau wali adalah pengakuan tanggung jawab hukum; ini tidak benar, tetapi telah mencegah dokter dari berkomunikasi secara efektif dengan pasien dan / atau wali setelah peristiwa buruk.
Namun, ini adalah sangat penting ketika menjaga komunikasi dapat membantu pasien dan wali untuk mengatasi stres dan trauma terlibat dalam insiden, dan mulai membangun kembali kepercayaan antara pasien dan tim kesehatan. Ada bukti tentatif dari Amerika Serikat yang juga dapat mengurangi keluhan berikutnya dan litigasi klaim.
Hal ini penting untuk menjadi terbuka setelah peristiwa buruk. Hal ini dapat ditunjukkan dengan mengatakan menyesal atas apa yang telah terjadi dan dengan mencoba untuk membantu pasien mengerti apa yang terjadi. Inggris Nasional Pasien Badan Keselamatan (NPSA) telah mengeluarkan pedoman yang terbuka; ini menjelaskan bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan pasien dan / atau wali yang telah terlibat dalam insiden keselamatan pasien.



Oleh : Bidan Rina Widyawati
Sumber : 
  • Buku Manajemen Medis 
  • Buku Sistem Analisis Insiden Klinis



space iklan


Terima kasih untuk Like/comment FB :